Doc Azman51's Weblog

Lifelong Education

# Manusia Yang Cerdik


Biasanya orang yang memiliki ijazah adalah orang yang cerdik, tetapi tidak semestinya orang yang tidak memiliki ijazah itu tidak cerdik. Kemahiran hidup dalam menguruskan kehidupan dan sifat ingin belajar dan bertanya akhirnya membawa dia menjadi seorang yang cerdik dan berjaya. Sebaliknya orang yang menyangka dirinya pandai dan berlagak cerdik meskipun dia sebenarnya adalah sebaliknya tidak akan membawa kepada kejayaan. Orang yang rajin berusaha mencari ilmu dan tidak membazir masa dengan aktiviti yang tidak berfaedah, seperti melihat  rangkaian TV yang tidak berfaedah dan CD movie yg melarokan tidak akan meningkatkan mindanya. Lebih teruk sekali kalau masih lagi melihat cerita-cerita kartun dalam siaran astro. Sepatutnya siaran TV astro itu hendaklah dinilai, dimana ia boleh mencerahkan fikiran dan minda.

Dari kacamata Islam pula, orang yang selalu mengingati akan mati adalah orang yg cerdik. Jiwa seorang yang banyak mengingati mati itu akan melahirkan manusia yang berdisiplin tinggi, berakhlak mulia, berani menghadapi cabaran, kerana dia tidak takut selain kepada Allah Taala.

Juga orang yang beriman itu lebih cerdik dari orang yang tidak beriman. Orang yang beriman dianggap cerdik oleh Islam kerana mereka mengetahui tentang Allah yang Maha Esa, mengetahui rahsia disebalik alam barzakh dan seterusnya mengetahui alam akhirat.

Orang yang mengingati mati akan sentiasa berusaha menambahkan ilmu terutamanya tentang ilmu yang berhubung dengan Allah Taala, kerana asas kepada keimanan ialah ilmu. Sebab itulah Allah Taala berjanji akan mengangkat darjat orang yang berilmu sebagaimana firman-Nya.

Surah al-Mujadilah ayat 11. ”… supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan ugama (dari kalangan kamu) – beberapa darjat. dan (ingatlah), Allah Maha mendalam pengetahuannya tentang apa yang kamu lakukan”.

Orang paling cerdik diatas duniaialah Nabi Muhammad saw. Orang yang cerdik pula ialah seperti apa yang Nabi saw kata dalam hadisnya;  ‘Orang yang cerdik ialah orang yang menguasai dirinya, mengurus, mentadbir dirinya dengan agama. Dia membuat kerja untuk kepentingannya selepas mati’. Inilah definasi orang cerdik mengikut Islam, kalau tidak mengikut definasi ini, orang itu sebenarnya bodoh, walaupun dia ada PhD, professor atau tinggi IQ-nya.

Kita diminta semua hendaklah mencerdikkan diri kita dengan hadis ini. Dalam apa kerja yang kita buat iaitu apa sahaja rezeki yang dicari hendaklah dibuat untuk dunia dan akhirat dan supaya ianya diiktiraf mengikut peraturan Islam. Kalau tidak mengikuti peraturan, harta yang dimiliki atau rezeki yang diperolehi hanya laku di dunia sahaja tidak sampai ke akhirat. Ini tidak cerdik namanya, di akhirat nanti kita tidak boleh tumpang. Dalam bab rezeki, semasa hidup ini kita carilah rezeki; ilmu itu rezeki, pemikiran itu rezeki, kesihatan, harta-benda, cerdik juga rezeki, tetapi hendaklah di akhirat nanti pun boleh ditumpang. Dunia ini hanya 1% sahaja, selebihnya 99 % duduk/didapati di akhirat. Orang yang cerdik itu orang yang boleh menguasa dirinya dengan agama, dan juga menguatkuasakan agama dalam kehidupannya, dalam semua hal, politik, ekonomi, sosial, sebagainya dan dia membuat kerja dengan tujuan untuk ditumpang selepas ia mati. Amat penting keputusan selepas mati, di dunia segala perbuatan bertepatan dengan kehendak Islam, kalau perbuatan tidak kena dengan Islam hangus semua sekali.

March 28, 2012 - Posted by | Amalan, harta rohani, Ilmu, Mengaji

Sorry, the comment form is closed at this time.

%d bloggers like this: