Doc Azman51's Weblog

Lifelong Education

Al Baqarah 276 Riba


2. sambungan dari Al-Baqarah: 275

Al-Baqarah: 276. Firman Allah swt yang bermaksud; “Allah memusnahkan[177] riba (kebaikan harta yang dijalankan dengan mengambil riba) dan menghilangkan keberkatannya. Allah melipat gandakan pahala orang-orang yang bersedekah dan mengeluarkan zakat. Dia mengembangkan (berkat harta yang dikeluarkan). Allah tidak menyukai setiap orang yang kekal terus dalam kekufuran, dan selalu berbuat dosa[178], melakukan yang haram dan bermaksiat kepada Allah swt”.

[177] Yang dimaksud dengan memusnahkan riba ialah memusnahkan harta itu atau meniadakan berkahnya. Dan yang dimaksud dengan menyuburkan sedekah ialah memperkembangkan harta yang telah dikeluarkan sedekahnya atau melipat gandakan berkahnya.

[178] Maksudnya ialah orang-orang yang menghalalkan riba dan tetap melakukannya.

Hadis Rasulullah saw dari Ali dan Ibnu Mas’ud; “Allah melaknat pemakan riba, yang mewakili transaksi riba, dua saksinya dan orang yang menulisnya”.

Mereka yang mengamalkan atau terlibat dengan riba mengharapkan hartanya bertambah tetapi sebaliknya Allah menghilangkan keberkataan dan kemanfaatan harta tersebut. Dan pada hari kiamat akan disiksa pula. Walaupun hartanya banyak, mereka yang teribat dengan harta haram tidak akan berasa puas, tidak merasa cukup dengan apa yang ada, hidupnya terumbang-ambing, gelisah, resah dan susah selalu. Dia tidak merasai kenikmatan di dalam jiwa. Fikirannya terganggu dan tertumpu bagaimana hendak menambahkan hartanya lagi melalui sumber-sumber yang tidak dikira halal-haramnya, samada dilakukan melalui pemerasan, penindasan atau perompakan harta masyarakat melalui riba dan sebagainya.

Amalan riba perlu dikikis habis-habisan, kerana ia tidak Islamik, kejahatan orang-orang musyrik, kejahatan hidup nafsi-nafsi, asalkan untung biar orang lain melarat. Inilah kekayaan yang dimiliki yang membawa sial, membawa dendam dan kebencian dalam masyarakat. Masyarakat Islam ialah masyarakat yang tolong menolong dalam kebajikan, mempertautkan kasih sayang melalui bantu membantu, bersedekah, sokong menyokong dalam kebaikan, doa-mendoakan, kaya dan miskin bergabung dalam satu ukhwah persaudaraan, jemaah yang tulin di bawah atap satu masjid. Inilah prinsip matlamat hidup dalam masyarakat Islam.

Disebaliknya riba menimbulkan rasa benci dan dendam masyarakat kepada orang kaya. Mereka hidup senang-lenang tidak perlu berusaha, berlagak sombong dengan kekayaan mereka dan melahirkan masyarakat yang sibuk dengan materialismae sepanjang hidupnya. Jiwa dan rohnya kosong dari pengisian rohani kerana kesuntukan masa, sibuk dengan dunia. Disebaliknya kemiskinan menghimpit kebanyakkan masyarakat tanpa pembelaan.

Perkara ini amat tidak kita sedari dan kalau kita sedarpun tidak kita yakini sepenuhnya. Kita masih lagi terlibat dengan riba. Walaupun kita tidak makan riba tetapi kita terlibat dalam memberi riba dan menyuburkan institusi riba. Bilakah kita akan berubah untuk menyokong institusi Islam dan undang-undang Islam?

Ar-Rum: 39. “dan (ketahuilah bahawa) sesuatu pemberian atau tambahan (riba) yang kamu berikan, supaya bertambah kembangnya dalam pusingan harta manusia maka ia tidak sekali-kali akan kembang di sisi Allah (tidak mendatangkan kebaikan). dan sebaliknya sesuatu pemberian sedekah yang kamu berikan dengan tujuan mengharapkan keredaan Allah semata-mata, maka mereka melakukannya itulah orang-orang yang beroleh pahala berganda-ganda”.

Firman Allah; “Allah tidak menyukai setiap orang yang kekal dalam kekufuran, dan selalu berbuat dosa,” yakni Allah tidak menyukai orang yang hatinya senantiasa ingkar, perkataan dan perbuatannya berdosa, melakukan yang haram dan bermaksiat kepada Allah swt. Dia merasakan tidak puas dengan harta halal yang telah diberikan Allah swt kepadanya, maka dia terus berusaha untuk memakan harta orang lain, harta negara dan rakyat dengan cara bathil dan melalui berbagai usaha yang jahat. Dengan yang demikian dia sentiasa mengingakari nikmat Allah swt, sebaliknya berlaku zalim dan terus berbuat dosa dengan memakan harta kepunyaan orang. Kemudian, Allah berfirman dengan memuji orang-orang yang beriman kepada Allah, Tuhan mereka dan mentaati perintah-Nya, bersyukur kepada-Nya, dan berbuat baik kepada manusia.

Ayat seterusnya Allah jelaskan lagi kepada siapa yang mengeluarkan sedekah dan zakatnya, mereka beroleh pahala dan tidak perlu bimbang akan berlakunya sesuatu yang tidak baik terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. Ini adalah assurance/jaminan daripada Allah – memperolehi pahala, no worry, nothing will happen to him and he is a contented person.

Mak ooii! Sudah cukup, nak apa lagi! Tidakkah ini hidup bahagia, jiwa tenteram, berasa aman, tiada apa yang perlu disedihkan (mungkin yang perlu disedihkan jika tidak boleh menjana lebih banyak lagi pahala), hanya mengharapkan keredaan Allah swt semata-mata. Alangkah indahnya! dapat merasakan keadaan yang sedemikian.

Kalau masyarakat yang dihasilkan, masyarakat beriman dan beramal soleh, kamu tidak perlu merasa takut akan kemiskinan, tidak perlu berdukacita kerana tiada orang yang tidak akan membela kamu.

277. Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mendirikan sembahyang serta membayar zakat, mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Tafsir Al-Muyassar: 277.   .  . . . .orang-orang yang meyakini Allah, hari akhir, mengerjakan perbuatan baik, . . . . . . tidak ada kekhawatiran terhadap mereka di akhirat dan tidak pula mereka bersedih hati terhadap apa yang luput dari kesenangan duniawi.

Mereka boleh berkata; ‘Apa ada pada dunia, hanya sementara, cukuplah apa yang ada yang penting mendapat keredaan Tuhan ku, ya Allah!’. Kita tidak rugi apapun jika kurang sikit dari kenikmatan dunia. Bersyukurlah dengan nikmat yang diberikan Allah swt. Allah swt tahulah sebanyak mana hendak diberi-Nya.

Waalah wuallam.

Bersambung . . . . .

Rujukkan:

  1. Tafsir Al-Azhar – Prof Dr.Hamka
  2. Syaamil Al-Quran, the Miracle 15 in 1
  3. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir – Muhammad Nasib Ar-Rifa’i

Doc Azman

April 13, 2010 - Posted by | Riba, Tafsir

No comments yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: